The Yidan Prize Kembali Digelar

(Baliekbis.com), The Yidan Prize yang didedikasikan untuk menciptakan dunia yang lebih baik melalui pendidikan hari ini meluncurkan para pemenang perdananya. Mereka adalah Profesor Carol S. Dweck dari Universitas Stanford dan Vicky Colbert, pendiri dan direktur Fundación Escuela Nueva. Setiap pemenang akan menerima sekitar $ 4 juta dolar AS untuk mengenali kontribusi terdepan mereka terhadap pendidikan dan untuk membantu mendanai pekerjaan masa depan mereka. Sehubungan dengan pengumuman tersebut, Yidan Prize Foundation meluncurkan Worldwide Educating for the Future Index, yang diproduksi oleh The Economist Intelligence Unit (EIU), indeks komprehensif pertama untuk mengevaluasi sistem pendidikan di 35 negara yang mewakili 88% GDP global dan 77% dari populasi global.

Hadiah tersebut diserahkan kepada Carol S. Dweck, Profesor Psikologi Lewis dan Virginia Eaton di Stanford University, Amerika Serikat. Penelitian terobosannya berfokus pada konsep perintis “mindset berkembang” yang dibangun di atas kepercayaan mendasar tentang kelenturan kecerdasan. Teori ini telah menjadi konsep yang berpengaruh dalam bagaimana anak-anak di kelas didorong untuk mengevaluasi dan mewujudkan potensi penuh mereka.

Selanjutnya, Vicky Colbert, pendiri dan direktur organisasi Kolombia Fundación Escuela Nueva dan rekan penulis model pendidikan Escuela Nueva, Colombia. Proyek pendidikan yang dipimpinnya Escuela Nueva (“Sekolah Baru” dalam bahasa Spanyol) menggunakan model transformatif “pelajar yang berpusat” untuk mengintegrasikan kurikulum, pelatihan guru, keterlibatan masyarakat dan administrasi sekolah dengan cara yang koheren dan hemat biaya. Model ini telah membahas isu mendasar dalam pendidikan global – memberikan sekolah berkualitas tinggi untuk daerah pedesaan, dan terbukti berdampak bagi hasil yang dapat diukur di banyak negara dan telah terus dikembangkan dan dikembangkan selama lebih dari tiga dekade.

Sebuah komite penjurian independen yang dipimpin oleh ketua Dr Koichiro Matsuura, Direktur Jenderal UNESCO ke-8, memilih para pemenang untuk kedua kategori hadiah tersebut. Profesor Paul Chu Ching-wu, guru besar fisika, TLL, Ketua Ilmu Pengetahuan, Universitas Houston mengepalai panel Riset Pendidikan Yidan, dan Dorothy K. Gordon, mantan direktur jendral Kofi Annan dari Ghana-India. di ICT memimpin panel Yidan Prize for Education Development. (ist)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: