Sering Mengonsumsi Daging Ayam? Waspadai Hal Ini!

(Baliekbis.com), Di seluruh dunia, ayam tampaknya menjadi ‘makanan’ pilihan. Orang yakin bahwa ayam merupakan pilihan yang lebih sehat daripada babi atau sapi. Banyak orang menyebut ayam tanpa lemak, sumber protein terbaik, rendah lemak namun ternyata ayam bukanlah makanan sehat yang ideal.

Ayam memiliki dampak yang sama terhadap kolesterol seperti daging merah Banyak orang menukar daging merah dengan ayam dalam upaya untuk menurunkan kadar kolesterol mereka dan menjadi lebih sehat. Namun, dokter nabati terkemuka Dr. Michael Greger telah melihat informasi tersebut  dan menyimpulkan bahwa dampak daging sapi terhadap kolesterol manusia tidak selalu jauh lebih buruk daripada unggas dan ikan.

Ia mengungkapkan, “Beralih dari daging merah ke daging putih sepertinya tidak akan membuat perbedaan apa pun [ke kolesterol]. Dan itu benar-benar tidak mengherankan mengingat betapa gemuknya ayam yang kita modifikasi secara genetik sekarang ini, hingga 10 kali lebih banyak lemak daripada yang mereka miliki seabad yang lalu.

Ada sedikit atau bahkan tidak ada peraturan kekejaman dalam industri ayam.  “Departemen Pertanian AS membebaskan ayam dari penegakan Humane Methods of Slaughter Act, yang mengharuskan hewan ternak tidak peka terhadap rasa sakit sebelum mereka dibelenggu dan dibunuh,” menurut Humane Society Amerika Serikat.

Sekitar 9 miliar ayam dan kalkun dibunuh untuk diambil dagingnya setiap tahun di AS saja. Hewan-hewan yang hidup ini menghabiskan seluruh hidup mereka dalam kurungan total; lebih banyak ayam yang dipelihara dan dibunuh untuk makanan daripada gabungan semua hewan darat lainnya.

Sesampai di rumah jagal, ayam digantung terbalik dan lehernya dipotong oleh mesin. Ayam-ayam tersebut kemudian direndam dalam air panas mendidih untuk menghilangkan bulu – dan mereka sepenuhnya sadar selama seluruh proses. Makhluk tak berdosa ini disiksa dan dibantai saat dalam keadaan sadar.

Selanjutnya, menurut laporan media, tes yang dilakukan pada ayam mentah yang dibeli di seluruh AS telah menemukan bahwa 97 persen dari sampel dada ayam yang diuji ‘mengandung bakteri yang dapat membuat Anda sakit’. Analisis tersebut menemukan tingginya tingkat bakteri usus, termasuk E. coli, Enterococcus, dan Salmonella.

Ayam juga diisi dengan arsenik penyebab kanker. Badan Pengawas Obat dan Makanan [FDA] telah mengakui bahwa daging ayam mengandung arsenik, bahan kimia yang sangat beracun yang empat kali lebih beracun daripada merkuri. Zat ini diberikan kepada ayam karena dapat mempercepat penambahan berat badan dan mengurangi pemberian makan, dan juga meningkatkan warna merah muda pada daging mentah. Ketika tertelan, arsenik dapat menyebabkan karsinoma skuamosa invasif, penyakit Bowen, karsinoma kanker kulit sel basal, dan kanker hati, ginjal, paru-paru, dan kandung kemih.

Dan meskipun FDA berusaha meyakinkan masyarakat bahwa daging ayam masih aman untuk dikonsumsi – terlepas dari jumlah arsenik yang ditemukan – para ahli telah mengeluarkan peringatan tentang tanggung jawab arsenik untuk kerusakan janin. Daging ayam memang penuh dengan bakteri dan arsen penyebab kanker. (ist)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: