Remaja LGBTQ Lebih Rentan Bunuh Diri

(Baliekbis.com), Dilansir dari CNN, Remaja LGBQT (Lesbian, Gay, Biseksual, Questioning, Transgender) lebih rentan terhadap perencanaan atau percobaan bunuh diri, menurut sebuah surat yang diterbitkan pada jurnal JAMA. Melihat jawaban dalam Survei Perilaku Resiko Pemuda Nasional 2015 di AS, para periset menemukan bahwa 40% siswa SMA yang dianggap minoritas seksual – yang mengidentifikasi sebagai gay, lesbian atau biseksual atau masih mempertanyakan orientasi seksualnya (Questioning), — dengan serius mempertimbangkan bunuh diri. Remaja transgender tidak termasuk dalam survei pemerintah AS, namun penelitian telah menunjukkan bahwa remaja transgender dapat menghadapi risiko bunuh diri yang sama tinggi, jika tidak lebih tinggi.

Survei yang dilakukan oleh Centers for Disease Control and Prevention, melihat sampel 15,624 siswa yang mewakili secara nasional di seluruh negeri yang berada di kelas 9 sampai 12 (biasanya berusia 14 sampai 18 tahun). Dari minoritas seksual dalam penelitian ini, 34,9% merencanakan bunuh diri dan 24,9% telah mencoba bunuh diri di tahun sebelumnya. Dibandingkan dengan remaja heteroseksual, angka tersebut sangat tinggi: Dari remaja straight dalam penelitian ini, 14,8% telah mempertimbangkan bunuh diri secara serius, 11,9% telah merencanakan untuk bunuh diri, dan 6,3% telah melakukan percobaan pada tahun lalu.

Anak-anak yang biseksual menghadapi risiko bunuh diri terbesar; 46% telah mempertimbangkan bunuh diri pada tahun lalu. Gadis biseksual adalah yang paling rentan, dengan hampir 48% mengatakan bahwa mereka telah mempertimbangkan untuk bunuh diri. Anak perempuan yang mengaku sebagai lesbian juga memiliki tingkat yang lebih tinggi. Lebih dari 40% mengatakan mereka serius mempertimbangkan bunuh diri pada tahun lalu; Sebagai perbandingan, 19,6% anak perempuan yang menganggap dirinya heteroseksual mengatakan bahwa mereka telah secara serius mempertimbangkan untuk bunuh diri pada tahun lalu. Dari anak laki-laki yang mengidentifikasi sebagai gay, 25,5% punya keinginan untuk bunuh diri.

Penelitian ini merupakan salah satu perkiraan nasional pertama yang tersedia untuk populasi umum, dan ini mendokumentasikan bagaimana pengalaman remaja LGBQ dengan bunuh diri berbeda dengan remaja lainnya. “Kami ingin ini menjadi panggilan bangun dan ajakan bertindak, sehingga ini akan menjadi bagian dari agenda nasional untuk mengatasi krisis kesehatan masyarakat yang sangat nyata ini,” kata rekan penulis penelitian John W. Ayers, seorang komputasional ahli epidemiologi yang bekerja sebagai associate professor di San Diego State University.

Dia berharap jumlahnya akan mendorong “reaksi komprehensif” dari pembuat kebijakan, dokter umum dan orang tua dan guru. “Meskipun ini mungkin bagian kecil dari remaja kita, beban ini sangat besar.” Jason Cianciotto, direktur eksekutif Yayasan Tyler Clementi, setuju. “Pertanyaannya adalah, berapa kali kita akan mengungkapkan informasi mengerikan yang sama tentang orang muda di AS sebelum kita melakukan sesuatu mengenai hal ini?” tanya Cianciotto, yang tidak terlibat dalam studi baru ini.

Keluarga Clementi menciptakan yayasan anti-intimidasi setelah Tyler, yang telah diintimidasi karena menjadi gay, meninggal pada tahun 2010 setelah melompat dari sebuah jembatan. Ketika Cianciotto menjadi co-authoring buku “LGBT Youth in America’s Schools,” dia menemukan statistik bunuh diri mengejutkan serupa yang kembali sampai akhir 1980an.

Apa yang mendorong mereka, katanya, adalah bahwa tidak semua remaja hidup dalam budaya yang mendukung, bahkan dengan kemajuan dalam pernikahan sesama jenis, termasuk program anti-intimidasi dan perlindungan non-diskriminasi. Banyak orang Kristen evangelis, misalnya, masih berkhotbah bahwa anak-anak LGBTQ akan pergi ke neraka, katanya.

“Masih banyak anak muda LGBTQ yang tumbuh di lingkungan yang berbahaya dimana mereka ditolak di rumah atau di gereja atau sekolah; mereka menghadapi intimidasi yang meluas; mereka tidak memiliki akses ke tempat yang aman atau mendukung dan tidak memiliki layanan kesehatan fisik atau mental yang mendukung, meningkatkan risiko bunuh diri, “kata Cianciotto. (ist)

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.