Pujawali di Pura Kahyangan Jagat Luhur Aseman “Pusatnya Kesejahteraan”, 5  Pebruari Puncak Karya

(Baliekbis.com),Pura Kahyangan Jagat Luhur Aseman, Pura Kawitan Subak Bali
adalah salah satu tempat suci penting bagi Bali.

Pura yang dibangun I Dewa Gede Dauh dan I Dewa Gede Dangin ini terletak di Desa Manikyang, Kecamtan Selemadeg, Tabanan. Jalan menuju tempat suci ini bisa masuk dari Kantor Camat Selemadeg Timur ke utara kurang lebih 4 km. Yang dimuliakan di pura ini adalah Ida Sang Hyang Widhi Wasa dalam manisfestasinya sebagai Dewa Wisnu.

Dalam pertemuan besar tanggal 5 Januari 2020 di Bale Gong tempat suci ini terkait Pujawali di Pura Kahyangan Jagat Luhur Aseman yang akan berlangsung 5 Pebruari 2020 ini, Kepala Dinas Kebudayaan Kabupaten Tabanan I Gusti Ngurah Supanji menjelaskan Pura Kahyangan Jagat Luhur Aseman bukanlah tempat suci sembarangan.

Pura Luhur Aseman adalah pusatnya kesejahteraan karena berdasarkan kajian Tim Arkeologi Unud pada 2017, berdasarkan bukti-bukti arkeologi yang ada, menemukan bahwa Pura Luhur Aseman adalah Pedharman atau Kawitannya Subak Bali. Karenanya, seluruh krama subak di Bali semestinya melakukan persembahyangan di pura ini.

“Disini ada padmasana dan padma dengan sembilan tempat menghaturkan sesajen. Juga ada palungan baru dan peninggalan lainnya,” papar Supanji.
Karena itu, lanjut Supanji, setiap kali berlangsung pujawali di Pura Luhur Aseman, pihaknya pasti hadir. “Diundang atau tidak diundang. Itu karena kami memiliki kewajiban untuk meneruskan aci-aci sebaga Sedahan Agung Tabanan,” imbuhnya.

Ke depan, Supanji mengajak seluruh krama subak, khususnya yang ada di wilayah Tabanan, eling pada tempat suci ini, tidak boleh lupa. Khusus kepada krama subak di wilayah Kecamatan Selemadeg dan Selemadeg Timur, ia berpesan jangan hanya datang pada saat mohon air suci atau mohon keberhasilan dalam bertani. “Tapi datanglah untuk ngayah dan menghaturkan terima kasih atas anugerah Dewa Wisnu dan Dewi Laksmi yang distanakan setiap kali pujawali,” jelasnya.

Adapun Dudonan Karya
Pujawali ring Pura Kahyangan Jagat Luhur Aseman, Buda Umanis Julungwangi, 5 Februari 2020

Sukra Umanis Warigadian, 31 Januari 2020: ngayah mareresik ring jeroan lan jaba Pura Luhur, Pura Kedaton, Pura Beji, Pura Pasar Agung lan Pura Jaba Tandeg.

Saniscara Paing Warigadian, 1 Februari 2020: ngayah mekarya penjor, masang penjor, naceb tetaring, lan mekarya asagan. Redite Pon Julungwangi, 2 Februari 2020: masang asagan, masang wastra, tedung, lelontrek lan piranti lianan.

Soma Wage Julungwangi, 3 Februari 2020 : nampah, mebat, mekarya olahan wangi, mendak wangi, makemit. Anggara Kliwon Julungwangi, 4 Februari 2020 : mlaspas pelinggih Ratu Gede lan Pelinggih Pemendak, galah ngawit jam 9 semeng kantos puput, makemit.

Buda Umanis Julungwangi, 5 Februari 2020 : Puncak Karya kekawitin antuk nedunan Ida Bhatara, ngiring Ida Bhatara lunga ke Beji, Ida Bhatara katuran soda, kelanturan antuk upakara ke jaba jero, lan ngaturang piodalan magenah ring Pura Luhur kapuput olih Ida Bhagawan Putra Taman Sekar saking Griya Gede Jelijih.

Galah ngawit jam 9 semeng. Ring rahina puniki, pemuspaan pacang kemargiang sinarengan riwusan Dharma Wacana saking Ida Pandita Mpu Jaya Acaryananda saking Griya Serongga sane kesarengin antuk pemedek sami saking krama pemaksan sami, Ida Cokorda Anglurah Tabanan, Pengelingsir Puri Agung Susut-Bangli, Pengelingsir Puri Anom lan Jro Subamia Tabanan, Gubernur Bali miwah sane ngangganin, Bupati Tabanan miwah sane ngangganin, Ketua PHDI Tabanan, Kepala Dinas Kebudayaan Tabanan satmaka Sedahan Agung Tabanan, Tripika Kecamatan Selemadeg lan Selemadeg Timur, lan uleman sami.

Wrespati Paing Julungwangi, 6 Februari 2020: Ida Bhatara nyejer, penganyar saking Kecamatan Selemadeg lan Pupuan. Sukra Pon Julungwangi, 7 Februari 2020 : Ida Bhatara nyejer, katurang penganyar saking Kecamatan Selemadeg Timur, wengi Ida Bhatara masineb. Saniscara Wage Julungwangi, 8 Februari 2020 : Ngelukar. (dwa)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: