Program ”Nawacandra” Mantra-Kerta, Langkah Percepat Kesejahteraan Masyarakat

(Baliekbis.com), Paslon IB Rai Dharmawijaya Mantra dan I Ketut Sudikerta (Mantra-Kerta) yang diusung Koalisi Rakyat Bali (KRB) dalam Pilgub Bali ini bertekad untuk mensejahterakan masyarakat Bali melalui program unggulan “Nawacandra” yang secara langsung bisa dirasakan manfaatnya bagi masyarakat.

“Program ini sejalan dengan pusat yakni Nawacita. Kita harapkan bisa langsung dinikmati masyarakat karena apa yang akan dikerjakan merupakan hal-hal yang saat ini mendesak dan menjadi kebutuhan masyarakat,” ujar Ketua KRB (Koalisi Rakyat Bali) AAB Adhi Mahendra Putra yang akrab disapa Gus Adhi didampingi Penasihat KRB Made Mudarta usai rapat, Senin (15/1) petang di Renon.

Program Nawacandra ini tambah Anggota DPR-RI ini akan menyentuh hal-hal mendasar yang saat ini dirasakan perlu dilakukan seperti pembangunan jalan cepat, kesehatan serta ekonomi kerakyatan. “Mantra-Kerta sudah merancang untuk pembangunan jalan layang ke sejumlah kabupaten di Bali  agar pemerataan pembangunan bisa lebih cepat terwujud,” tambah Mudarta yang juga Ketua DPD Partai Demokrat Bali.

Dalam program Nawacandra ini juga akan dimantapkan lagi soal pendidikan bagi seluruh masyarakat Bali yakni pendidikan gratis hingga SMA/SMK. “Yang juga sangat penting ke depan akan ada program “Bedah Warung”  selain bedah rumah yang akan terus diperluas cakupannya,” jelas Mudarta. Untuk Bedah Warung ini dinilai sangat penting karena menjamurnya toko-toko modern yang harus diimbangi dengan peningkatan dan penataan warung tradisional.

“Jadi Bedah Warung ini akan jadi prioritas sebab sebagian besar warga hidup dari sektor perdagangan tradisional ini,” jelasnya. Apalagi sekitar 60 persen masyarakat Bali masih bertani dimana hasil-hasil pertanian juga terserap di sektor usaha  perdagangan. Jadi usaha dagang tradisional ini harus diperkuat sehingga bisa membuka lapangan usaha lebih luas dan berdaya saing. Menurut Mudarta, hal penting lainnya dalam program “Nawacandra” tersebut juga akan ditingkatkannya peran dan eksistensi LPD (Lembaga Perkreditan Desa) yang selama ini sangat dirasakan manfaatnya bagi “krama” dan desa adat.

LPD yang digagas mantan Gubernur Bali IB Mantra yang tak lain adalah ayah Rai Mantra akan semakin ditumbuhkembangkan sehingga bukan saja bisa menopang ekonomi krama adat juga desa adat itu sendiri yang bebannya makin berat. Paslon Mantra-Kerta maju ke Pilgub Bali 2018 ini diusung KRB yang terdiri dari Partai Golkar, Demokrat,NasDem, Gerindra, PKS, PBB dan Perindo. (bas)  

 

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.