Percantik Jalanan Kota Dengan Tinta yang Terbuat Dari Polusi Udara

(Baliekbis.com), Tiger Beer, bir premium di Asia, mengambil tinta udara (Air-Ink), tinta pertama di dunia yang dibuat dari polusi udara, ke jalan-jalanan kota di dunia. Perpanjangan dari proyek 2016 percontohan di Hong Kong, Tiger Beer berkolaborasi kreatif dengan Anirudh Sharma, penemu Air-Ink ™ dan pendiri Graviky Labs, dan muncul seniman dari seluruh tujuh budaya untuk menampilkan terobosan teknologi ini kepada dunia.

 

Percaya bahwa ide-ide terbaik sering lahir di jalanan dan tidak di ruang rapat perusahaan, Tiger Beer mengaplikasikan Air-Ink™ di jalan-jalan London sebelum melanjutkan ke Berlin, New York dan Singapura. Sejak diluncurkan pada tahun 2016, lebih 770 liter Air-Ink ™ didapatkan – emisi karbon setara dengan terus mengendarai kendaraan diesel khas untuk 2,3 tahun. Hal ini juga memiliki potensi untuk ditingkatkan, misalnya jika perangkat yang dipasang ke semua taksi hitam London diesel itu bisa menghemat 10-15% dari emisi partikulat.

Menunjukkan kekuatan kreativitas dengan tujuan, 19 seniman internasional akan bergabung dengan gerakan global tahun ini untuk mengubah polusi dikumpulkan ke karya seni Air-Ink ™ yang indah melambangkan masa depan yang cerah untuk jalan-jalan kota-kota kita, dan menginspirasi orang lain untuk mengambil tindakan.

 

“Tiger Beer percaya dalam mendukung orang di seluruh budaya dengan ide-ide berani, dan bermitra dengan mereka untuk melepaskan semangat harimau dalam diri kita semua untuk menciptakan kesadaran dan perubahan positif untuk isu yang mempengaruhi masyarakat kita. Setelah respon mendorong Air-Ink ™ kami di Hong Kong, kami ingin lebih lanjut mendukung misi Anirudh dan Graviky terhadap masalah di seluruh dunia polusi udara dan menampilkan bagaimana kreativitas jalan bisa membuat perbedaan. Dengan membawa seniman dan penemu bersama-sama, kita mengubah dunia menjadi kanvas untuk pesan Anirudh dengan indah dan cara transformatif, kami berharap ini akan menginspirasi orang dan tokoh masyarakat untuk melihat lebih dalam akan manfaat dari teknologi,” kata Mie-Leng Wong, Direktur global di Tiger Beer, HEINEKEN Asia Pasifik.

Anirudh Sharma.

Anirudh menambahkan, “Tumbuh di India dan mengalami efek dari polusi udara memotivasi saya untuk memikirkan cara-cara untuk mengubah polusi berbahaya ini menjadi sesuatu yang bermanfaat. Dimurnikan, tinta yang aman setelah penelitian awal di Massachusetts Institute of Technology, kami menghabiskan banyak waktu menyempurnakan teknologi dan tinta kami di Graviky. Sekarang, melihat karya-karya seni yang dibuat dengan Air-Ink ™ dan ditampilkan di kota-kota besar dunia benar-benar merupakan langkah yang menarik bagi saya dan tim saya. Sebuah fusi yang indah antara teknologi, ilmu pengetahuan, dan seni, kolaboratif dengan Tiger telah mengambil teknologi kami lebih jauh dari yang saya bayangkan.” Harapan Graviky adalah bahwa demonstrasi ini akan menginspirasi kota atau kota untuk melakukan program percontohan mereka sendiri bersama-sama dalam waktu dekat.

Artis yang berpartisipasi Kristopher Ho, yang menciptakan karya seni Air-Ink ™ untuk London, mengatakan, “Mampu menggambar dengan tinta yang dimurnikan telah menjadi pengalaman yang menarik dan cara yang bagus untuk membawa perhatian pada masalah besar polusi udara. Bekerja dengan Anirudh dan Tiger Beer dan menjadi bagian dari komunitas global ini kreatif, yang saya lihat sebagai perpaduan sempurna dari seni dan ilmu pengetahuan. Ini menunjukkan kita semua bisa membuat dampak positif pada lingkungan kita.” (iam/ist)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: