Melalui GEBRAK Masker, Ny. Putri Koster Ajak Seluruh Kader PKK Wujudkan Bali Bebas Covid-19

(Baliekbis.com), Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Provinsi Bali Ny. Putri Suastini Koster mengajak seluruh kader PKK Bali mewujudkan Bali Bebas Covid-19 melalui ‘Gerakan Bersama Memakai Masker dan Mandiri Untuk Bali’.

Hal itu disampaikan saat melepas kader PKK dari 9 kabupaten/kota se-Bali pada kegiatan Gerakan Bersama Memakai Masker (GEBRAK Masker) serentak se-Indonesia, di Gedung Kertasabha, Denpasar, Senin (17/8).

Ny. Putri Suastini Koster mengatakan PKK GEBRAK Masker yang dilaksanakan bertepatan dengan Hari Kemerdekaan ke-75 RI serentak seluruh Indonesia merupakan sebuah gagasan dari Ketua Umum TP PKK Pusat Ny. Tri Tito Karnavian mengingat Indonesia bahkan seluruh negara di dunia sedang menerapkan protokol kesehatan dalam melanjutkan kehidupan dengan pola tatanan era baru.

Yakni wajib menggunakan masker saat berada di luar rumah terutama di tengah keramaian, tetap menjaga jarak terutama saat berkomunikasi dengan orang lain, serta selalu membawa hand sanitizer. Pada PKK GEBRAK Masker hari ini, 3.400 kader PKK di Indonesia akan mendistribusikan sebanyak 541.420 masker.

Untuk wilayah Nusa Tenggara, Bali dan Maluku akan mendistribusikan 147.500 masker. Kegiatan ini merupakan sinergitas antara TP PKK se-Indonesia dengan Ikatan Keluarga Alumni Pendidikan Tinggi Kepamongprajaan (IKAPTK).

Setelah mengikuti pelepasan PKK GEBRAK Masker via virtual, Ny. Putri Koster selaku Ketua TP PKK Provinsi Bali melanjutkan melepas kader PKK se-Bali untuk turun ke tengah masyarakat untuk memberikan edukasi dan imbauan penggunaan masker saat kembali beraktivitas di tengah pola tatanan kehidupan era baru yang kita terapkan bersama.

“Dengan memakai masker yang baik dan benar, maka kita melindungi diri kita dan juga melindungi kesehatan orang lain. Dan jangan lupa kita tetap memberikan pemahaman kepada setiap orang untuk melaksanakan pola hidup bersih dan sehat (PHBS),” tegas Ny Putri Koster.

Dikatakan PKK GEBRAK Masker yang dilaksanakan bertepatan dengan Hari Kemerdekaan RI diharapkan menjadikan momentum penyadaran bahwa saat ini kita semua, bahkan dunia internasional pun sedang berjuang melawan virus yang saat ini belum diketahui sampai kapan akan berakhir karena belum menemukan obatnya.

Dengan demikian, sebagai generasi penerus perjuangan pendahulu yang selama 3,5 abad dijajah harus tetap fokus mengikuti penerapan protokol kesehatan, sekaligus menjaga imun tubuh melalui pikiran yang positif dan olahraga yang teratur.

Menurut Ny. Putri Koster perjuangan saat ini, tanggung jawab dan tugas sebagai generasi adalah mengisi kemerdekaan dengan loyalitas dan komitmen untuk menjadi pejuang di era globalisasi dengan tetap menjaga nasionalisme untuk bangsa yang besar.

“Dengan memegang prinsip paras paros salunglung subayantaka, untuk terus menjaga rasa kebersamaan dan gotong royong antar-sesama maka berbagi masker kepada orang yang membutuhkan merupakan kewajiban dan tanggung jawab bersama, namun untuk ke depan semua pihak (kecuali warga yang kurang mampu) diharapkan menyiapkan masker secara mandiri sehingga mampu menghidupkan UMKM di Bali,” lanjut Ny. Putri Koster.

Jika ada masyarakat yang tidak menggunakan masker bahkan tidak sadar akan pentingnya masker untuk kesehatan diri sendiri dan orang lain, maka hal itu adalah tanggung jawab dan tugas kader PKK untuk menyadarkan dan memberi edukasi pentingnya penggunaan masker.

“Mari kita melepas kader PKK untuk turun ke masyarakat melalui gerakan bersama memakai masker dan mandiri untuk Bali,” ujar Ny. Putri Koster di sela wawancaranya bersama sejumlah media.

Setelah melaksanakan pelepasan PKK GEBRAK Masker di Gedung Kertasabha, Ny Putri Koster melanjutkan penyerahan bantuan 1.000 masker, bantuan beras dan sembako serta bibit cabai kepada anggota keluarga Panti Asuhan Tat Twam Asi di Denpasar. Di samping itu, sebagian Kader PKK Provinsi Bali juga melaksanakan GEBRAK Masker di area Pasar Badung. (pem)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: