Kolaborasi Warung Pintar dan BukuWarung Percepat Digitalisasi UMKM Indonesia

(Baliekbis.com), Warung Pintar dan BukuWarung hari ini mengumumkan bahwa mereka telah bermitra untuk menciptakan ekosistem kolaboratif solusi yang berfokus pada digitalisasi sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang merupakan sektor perekonomian terpenting di Indonesia. Kedua startup lokal Indonesia akan bekerja sama untuk mengembangkan solusi digital yang dapat mengakomodasi kebutuhan spesifik UMKM domestik, atau warung, dimulai dengan fasilitas pembukuan dan pemenuhan stok digital.

Didorong oleh kebutuhan untuk memberdayakan sektor UMKM, pemerintah Indonesia menargetkan untuk membantu 10 juta UMKM melakukan transformasi digital pada akhir tahun 2020. Untuk lebih mendukung upaya pemerintah dalam meningkatkan produktivitas dan daya saing UMKM Indonesia – terutama dengan kondisi negara yang sekarang dalam fase pemulihan ekonomi – Warung Pintar dan BukuWarung bekerja sama untuk membantu mengisi kesenjangan digitalisasi yang belum terpenuhi dan masih terus dihadapi UMKM Indonesia.

Pandemi COVID-19 telah mempercepat kebutuhan akan adopsi teknologi secara nasional, mendorong lebih banyak UMKM untuk mengembangkan bisnisnya secara online. Pengumuman ini tepat waktu, karena UMKM telah mengembangkan minat yang meningkat terhadap solusi bisnis digital onboard, terutama dengan pembayaran, karena transaksi tunai membawa risiko penyebaran virus.

Kolaborasi ini juga akan meningkatkan akses end-to-end untuk 60 juta UMKM Indonesia yang ingin memulai adopsi digital di tengah perkembangan ekonomi digital Indonesia, yang diperkirakan akan mencapai US$ 150 miliar pada tahun 2025. Pemilik toko yang terdaftar di  BukuWarung akan mendapatkan keuntungan dari kapabilitas rantai pasok yang kuat di Warung Pintar, sehingga mempermudah pemenuhan barang dengan harga grosir yang kompetitif serta pengiriman barang yang tepat waktu. Sementara itu, pedagang yang terdaftar di Warung Pintar akan mendapatkan pemberitaan tentang solusi pembukuan digital BukuWarung, yang telah disesuaikan secara khusus dengan pengalaman pengguna pemilik UMKM yang menggunakan entry-level smartphone dan juga tidak memiliki akses ke data internet yang berkualitas.

Memanfaatkan pasar yang kurang terlayani yang penuh dengan potensi jangka panjang

Sebagai ekonomi terbesar ke-16 di dunia dan terbesar di Asia Tenggara menurut PDB, Indonesia ditopang oleh sektor UMKM-nya, yang jumlahnya mencapaii 95% dari semua perusahaan nasional, mempekerjakan 99,8% angkatan kerja, dan berkontribusi lebih dari 60% untuk  pendapatan negara. Meskipun mereka adalah tulang punggung perekonomian Indonesia, UMKM telah menghadapi tantangan yang sudah lama dihadapi saat mengakses produk perangkat lunak sebagai solusi digital (SaaS) yang sesuai dengan kebutuhan spesifik mereka, yang kemudian dapat membantu mereka mengikuti upaya digitalisasi nasional di seluruh negeri.

Sebagian besar pemilik usaha tidak memiliki smartphone canggih yang dapat menjalankan solusi digital yang ada di pasaran saat ini. Untuk urusan operasional seperti akuntansi, pemilik bisnis terus bergantung pada pena dan laporan buku besar, mengakibatkan pembukuan yang salah dan tidak efisien yang memakan waktu hampir 8-10 jam per minggu. Kurangnya data keuangan berdampak pada visibilitas keuangan UMKM dan akses ke kredit dan merupakan faktor penghambat ekonomi yang signifikan, karena riset menemukan kesenjangan kredit sebesar US$ 54 Miliar pada tahun 2020, yang disebabkan oleh 74 persen UMKM yang tidak memiliki akses ke kredit. Dengan mendorong adopsi digital yang lebih luas di seluruh sektor ekonominya, terutama di segmen yang sebagian besar belum tersentuh seperti UMKM, Indonesia akan semakin dekat untuk mencapai tujuan ekonomi digitalnya.

Mengkatalisasi digitalisasi UMKM Indonesia dengan melayani kebutuhan yang belum terpenuhi

Didirikan pada 2017, Warung Pintar dimulai sebagai proyek East Ventures, investor tahap awal yang mendukung beberapa unicorn teknologi paling terkemuka di Indonesia. Ide di balik Warung Pintar datang dari Agung Bezharie –yang saat itu bekerja dengan East Ventures – yang secara pribadi menyaksikan tantangan yang dihadapi oleh pemilik warung untuk terus menjalankan bisnisnya sehari-hari. Dia juga melihat bahwa bisnis semacam itu telah ditinggalkan oleh revolusi digital yang diikuti oleh banyak perusahaan besar di negara itu. Dia menyadari peluang untuk memudahkan adopsi digital antara perusahaan-perusahaan ini dengan memberikan solusi yang secara khusus disesuaikan dengan kebutuhan mereka, yang pada gilirannya dapat membantu meningkatkan digitalisasi infrastruktur UMKM secara keseluruhan.

“Warung adalah pusat tatanan sosial Indonesia, banyak warga negara Indonesia seperti saya tumbuh dengan melihat mereka sebagai tempat tidak hanya untuk membeli kebutuhan sehari-hari tetapi juga tempat komunitas lokal berkumpul dan berinteraksi satu sama lain. Kami ingin menciptakan solusi yang secara signifikan meningkatkan produktivitas dengan memungkinkan akses ke rantai pasokan yang adil dan transparan yang secara digital mengubah, tidak hanya warung tetapi juga seluruh ekosistem UMKM. Upaya transformasi ini tidak bisa dilakukan sendiri. Oleh karena itu, kami sangat senang dapat bermitra dengan pembukuan inovatif dan fasilitas pembayaran keuangan BukuWarung untuk mengkatalisasi transformasi digital UMKM Indonesia,” kata Agung Bezharie, CEO dan Co-Founder, Warung Pintar.

Keberhasilan solusi stok kesesuaian pasar Warung Pintar untuk UMKM telah melambungkan volume transaksi perusahaan, menggandakan jumlahnya bahkan selama pandemi.  Berkat efisiensi rantai distribusi Warung Pintar, perusahaan telah berhasil bekerja sama dengan ratusan merek, baik lokal maupun multinasional, tanpa gangguan untuk memungkinkan ketersediaan barang sehari-hari secara konsisten dengan harga yang wajar. Sejak Januari 2020, jumlah UMKM yang terdaftar di Warung Pintar meningkat 10x dan perseroan berharap pertumbuhan ini terus berlanjut seiring dengan rencana untuk memperluas jangkauannya ke seluruh kota besar dan kabupaten di seluruh Jawa pada akhir tahun ini.

BukuWarung didirikan oleh Chinmay Chauhan dan Abhinay Peddisetty pada tahun 2019, keduanya telah bekerja sama dengan perusahaan internet bernilai miliaran dolar seperti Grab dan Carousell, yang beroperasi di Asia Tenggara. Ide di balik BukuWarung muncul setelah salah satu pendiri menyadari bahwa tantangan UMKM Indonesia mirip dengan pengalaman pribadi mereka. Chinmay dan Abhinay tumbuh dalam keluarga pedagang mikro dan telah menyaksikan bagaimana pertumbuhan UMKM terhambat oleh pemilik yang mengandalkan metode tradisional untuk menjalankan operasi sehari-hari. Oleh karena itu, perusahaan dirancang untuk membantu mendigitalkan operasi UMKM melalui platform SaaS online – dimulai dengan fasilitas pembukuan digital – yang disesuaikan untuk lebih memenuhi kebutuhan pemilik UMKM.

“UMKM Indonesia sangat penting untuk keseluruhan sosial ekonomi bangsa dan telah terlayani oleh kurangnya solusi digital yang dapat membantu mereka meningkatkan produktivitas untuk mengikuti pergeseran digital seismik negara. BukuWarung berkomitmen untuk mendorong inklusi digital UMKM yang lebih besar di Indonesia, dan kolaborasi dengan Warung Pintar ini merupakan langkah penting untuk mewujudkan komitmen tersebut. Kami memiliki visi untuk membangun infrastruktur digital berskala nasional yang dapat membantu UMKM Indonesia memanfaatkan peluang yang dihadirkan oleh ekonomi digital. Langkah pertama untuk mendorong produktivitas adalah meningkatkan literasi keuangan pedagang dengan menyelesaikan kredit dan pengelolaan kas mereka dengan pemasok dan pelanggan,” kata Abhinay Peddisetty, Co-Founder, BukuWarung.

Sebagai bagian dari keseluruhan misinya untuk membangun infrastruktur digital bagi UMKM Indonesia, BukuWarung baru-baru ini menambahkan pembayaran digital untuk membantu merchant membayar uang ke pemasok dan mengumpulkan uang dari pelanggan 3x lebih cepat. Hingga saat ini, fasilitas pembayaran digital baru BukuWarung mencapai 57 juta nilai total pembayaran (TPV) tahunan dalam waktu enam minggu sejak diluncurkan.

Mempercepat adopsi digital oleh UMKM Indonesia

Hingga saat ini, lebih dari 60.000 UMKM telah bergabung dengan Warung Pintar dari seluruh Indonesia, sedangkan BukuWarung telah melayani lebih dari 1,5 juta UMKM di 750 lokasi di Indonesia.  Bersama-sama, mereka membentuk basis besar yang secara aktif berkontribusi pada sektor UMKM Indonesia dan, selanjutnya, transformasi digital ekonomi nasional yang lebih holistik.

Rencana langsung Warung Pintar dan BukuWarung adalah terus mengupayakan solusi kolaboratif yang semakin mendorong digitalisasi sektor UMKM Indonesia, selain menjalin kemitraan dengan pemangku kepentingan ekosistem yang semangatnya sejalan dengan perusahaan. Kedua perusahaan berupaya untuk mengubah sektor perusahaan nasional serupa dengan bagaimana perusahaan teknologi lokal lainnya seperti bagaimana Gojek dan Tokopedia membantu merintis digitalisasi holistik ekonomi Indonesia. (ist)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: