Jangan Anggap Sepele! Kesehatan Mental Sama Pentingnya dengan Kesehatan Fisik

(Baliekbis.com), Seringkali diakui dengan benar bahwa bunuh diri sangat terkait dengan penyakit mental, terutama depresi. Itu, dengan sendirinya, adalah alasan yang cukup bagi kita untuk memikirkan dengan hati-hati tentang penyakit mental dan konsekuensinya. Mengapa kesehatan mental penting dalam kesehatan?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai “keadaan kesejahteraan fisik, mental dan sosial yang lengkap dan bukan hanya tidak adanya penyakit atau kelemahan.” Namun ketika kita memikirkan kesehatan, kita cenderung memprioritaskan kesejahteraan fisik daripada kesehatan mental. Sebaliknya, kita harus menangani kesehatan mental dengan cara yang sama kita menangani kesehatan fisik — dengan tujuan mencegah penyakit dengan menangani kekuatan dasar yang menyebabkan kita sakit atau sehat.

Gangguan mental merupakan bagian penting dari beban penyakit global.

Sekitar 15 persen penyakit dunia adalah penyakit mental. Tantangan gangguan mental sangat akut di AS, di mana diperkirakan satu dari lima orang dewasa — sekitar 44 juta orang — mengalami penyakit mental setiap tahun. Depresi adalah salah satu penyakit mental yang paling umum, mempengaruhi sekitar 300 juta orang di seluruh dunia. Depresi begitu meluas sehingga WHO memproyeksikan, pada tahun 2030, ini akan menjadi penyebab utama beban penyakit global.

Penyakit mental mungkin lebih umum daripada yang kita pikirkan. Banyak tantangan kesehatan mental kemungkinan tidak dilaporkan. Ada beberapa alasan untuk ini. Mereka termasuk perbedaan pendapat dalam bidang kesehatan mental tentang karakteristik gangguan ini, serta perubahan cara kami mempelajarinya lintas populasi dan budaya. Kami juga harus menempuh jalan panjang sebelum kami menciptakan budaya di mana stigma tidak lagi menghalangi orang dengan penyakit mental untuk mendapatkan bantuan.

Tiga puluh delapan persen orang Amerika mengatakan mereka “pasti atau mungkin” tidak ingin orang dengan penyakit mental pindah ke sebelah mereka; 58 persen mengatakan ini tentang memiliki seseorang yang sakit jiwa untuk bekerja dekat dengan mereka; dan 68 persen mengatakan itu tentang menikahi seseorang yang sakit jiwa ke dalam keluarganya. Sikap ini membuat lebih mungkin bahwa banyak orang dengan penyakit mental akan tetap berada di bawah radar, sehingga sulit untuk menilai angka sebenarnya secara akurat.

Gangguan mental dibentuk oleh kondisi sosial kontemporer.

Kesehatan — baik fisik maupun mental — adalah produk dari kondisi sosial, ekonomi, dan lingkungan tempat kita hidup. Pikiran kita, seperti tubuh kita, dibentuk oleh serangkaian faktor yang kompleks, termasuk di mana kita tinggal, genetika kita, pengalaman masa kecil kita, dan akses kita ke sumber materi. Pendapatan, misalnya, adalah salah satu pengaruh paling signifikan terhadap kesehatan dan terkait dengan sejumlah gangguan kecemasan-suasana hati yang umum. Dari 2009 hingga 2013, 8,7 persen orang dengan pendapatan tahunan di bawah garis kemiskinan federal melaporkan mengalami “tekanan psikologis yang serius”, dibandingkan dengan tingkat tekanan psikologis yang lebih rendah yang dilaporkan oleh individu dengan pendapatan tahunan lebih tinggi.

Penyakit mental juga dikaitkan dengan kondisi sosial seperti diskriminasi, yang dapat merusak kesehatan kelompok yang sering menjadi sasaran, seperti imigran, ras minoritas, dan populasi LGBT. Misalnya, undang-undang negara bagian yang mengizinkan bisnis untuk mendiskriminasi pasangan sesama jenis telah dikaitkan dengan peningkatan tekanan mental sebesar 46 persen di antara kelompok ini. Dan, ketika penyakit mental menyerang, perbedaan ras dan etnis dalam akses perawatan dapat menghalangi anggota komunitas yang terpinggirkan untuk menerima perawatan. Realitas ini menunjukkan pentingnya menangani kesehatan mental tidak hanya pada tingkat perawatan, tetapi dengan terlibat dengan kekuatan sosial ekonomi yang lebih luas yang melakukan banyak hal untuk membentuk kehidupan kita.

Anak usia dini adalah saat kritis untuk mencegah penyakit mental.

Penyakit mental cenderung muncul lebih awal daripada kondisi kronis lainnya, dan beban penyakit mental sangat ditanggung oleh kaum muda. Pada 2011, hingga 50 persen anak-anak dan remaja yang tinggal di AS memenuhi kriteria diagnostik untuk setidaknya satu gangguan kesehatan mental sebelum mencapai usia 18 tahun.

Penting untuk diperhatikan bahwa jika penyakit mental tidak ditangani secara dini, dapat meningkatkan risiko gangguan lain sepanjang hidup. Orang dengan penyakit mental cenderung memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada orang yang tidak memilikinya, yang dapat dikaitkan dengan tantangan fisik yang terjadi bersamaan, seperti penyakit jantung, diabetes, dan HIV.

Gangguan mental juga mendorong risiko kematian melalui kaitannya dengan bunuh diri, yang merenggut lebih dari 800.000 nyawa di seluruh dunia setiap tahun. Ancaman seumur hidup penyakit mental menunjukkan pentingnya menangani penyakit ini sejak dini, sementara otak masih berkembang dan intervensi memiliki peluang yang lebih baik untuk dilakukan. Ini berarti menciptakan kondisi kesehatan bahkan sebelum seorang anak meninggalkan rahim.

Penggunaan zat prenatal dapat menyebabkan berat badan lahir rendah, dan sangat rendah, atau kelahiran prematur, yang berpotensi membahayakan kesehatan mental. Berat badan lahir sangat rendah (kurang dari tiga pon) telah dikaitkan dengan risiko masalah kejiwaan hingga 4,5 kali lebih tinggi, dan berat lahir rendah (kurang dari lima pon) telah dikaitkan dengan risiko 2,5 kali lebih besar terkena psikiatri dewasa. masalah. Paparan zat beracun di awal kehidupan, seperti timbal, juga dapat mengancam kesehatan mental — kadar timbal dalam darah yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan risiko gangguan depresi mayor dan gangguan panik yang lebih tinggi pada orang dewasa muda. Dengan mencegah paparan masa kanak-kanak yang berbahaya ini, kita dapat berbuat banyak untuk meningkatkan kesehatan mental.

Jika lengan kita patah atau terkena penyakit menular, akan sulit bagi siapa pun untuk salah mengira kondisi kita sebagai kesehatan yang baik. Namun, jika kita bergumul dengan penyakit mental — seperti depresi, kecemasan, atau gangguan stres pascatrauma (PTSD) —mungkin penyakit kita hanya menampilkan sedikit gejala lahiriah. Di saat yang sama, stigma yang masih terlalu sering dilekatkan pada penyakit jiwa dapat membuat mereka yang mengalami gangguan cenderung tidak mencari bantuan yang mereka butuhkan. Mengingat tantangan ini, penting bagi kita untuk menangani kesehatan mental dengan energi dan wawasan sebanyak yang kita terapkan pada masalah fisik. (ist)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: