Erupsi Gunung Agung, Masyarakat Harus Sigap tapi Jangan Panik

(Baliekbis.com), Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Denpasar Ketut Gede Ardana mengunjungi Posko Pasemetonan Jagabaya (Pasebaya) Gunung Agung untuk melakukan koordinasi penanganan erupsi.

“Saya melakukan komunikasi dalam memudahkan mengambil sikap dan begerak bersama dan terkoordinasi dengan baik,” kata Gede Ardana di Denpasar, Selasa (3/7) usai mengunjungi Posko Pasebaya Gunung Agung. Sebelumnnya tim mengerahkan personilnnya membantu evakuasi warga yang membutuhkan di Besakih, Rendang Karangasem ketika Gunung Agung kembali erupsi dengan tinggi kolom abu sekitar 2.000 meter di atas puncak, Senin (2/7) pukul 21.04 Wita.

Menurutnya, warga sudah mulai sadar akan keberadaan Gunung Api Agung yang masih aktif, karena sewaktu-waktu bisa erupsi. Untuk itu, warga di Kawasan Rawan Bencana (KRB) evakuasi mandiri apabila merasa tidak aman akibat peningkatan aktivitas Gunung Agung. Pihaknya selalu siaga selama 24 jam untuk ikut mengerahkan personil dari Pos SAR Karangasem menggunakan 1 unit truk personil. “Personil di Pos SAR Buleleng juga sudah siap dan akan bergerak ke arah Kubu untuk membantu evakuasi warga dan tim rescue di Kantor Pencarian dan Pertolongan Denpasar yang berada di Jimbaran juga siap untuk dikerahkan,” ujarnya.

Ardana mengatakan bahwa masyarakat harus sigap namun jangan panik, sehingga tidak terjadi kekacauan arus evakuasi. “Tetap berhati-hati saat evakuasi mandiri dan mengikuti arahan dari para petugas yang mengatur,” imbuhnya. Pada kesempatan itu, pihaknya juga memberikan apresiasi terhadap dedikasi Pasebaya Agung yang sudah bekerja sepenuh hati membantu pemerintah memberikan informasi perkembangan Gunung Agung. Bahkan Pasebaya juga ikut mengarahkan titik yang dijadikan tempat pengungsian.

Sementara itu, Ketua Pasebaya Agung I Gede Pawana menambahkan, dukungan dan kerja sama tersebut dapat mengoptimalkan bantuan warga KRB dari 28 desa. Oleh karena, Gunung Agung pada Senin (2/7) dari pagi hingga sore hari beberapa kali erupsi kecil dengan tinggi abu vulkanik sekitar 1.000 meter hingga 2.000 meter. PVMBG melaporkan bahwa telah terjadi erupsi Gunung Agung, Bali pada Senin (2/7) pukul 21:04 WITA dengan tinggi kolom abu teramati ± 2.000 m di atas puncak (± 5.142 m di atas permukaan laut). Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah barat.

Erupsi bersifat eksplosif melontarkan batu pijar karena ada tekanan dari dalam kawah. Lontaran lava pijar teramati keluar kawah mencapai jarak 2 km. Hutan di sekitar puncak kawah Gunung Agung terbakar sehingga api menyala cukup besar du beberapa bagian. Pantauan wartawan di lapangan, desa penyangga secara swadaya memberikan bantuan makanan kepada pengungsi di Dusun Wates Tengah, Desa Duda Timur yang berasal dari Sogra, Desa Sebudi Selat. “Kepedulian tersebut sebagai bentuk implementasi ‘Tri Hita Karana’, peduli terhadap sesama,” ungkapnya. (abb)

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.