Dukung Mantra-Kerta, Cok Rat Turun Gunung ke Buleleng

(Baliekbis.com), Pasangan calon Gubernur Bali nomor urut  2, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-I Ketut Sudikerta (Mantra-Kerta) makin percaya diri dan optimis bisa menang dalam perhelatan Pilgub Bali 2018. Optimisme itu tambah menguat menyusul keberhasilan Mantra-Kerta membobol basis-basis suara pendukung lawannya di Buleleng dan Karangasem, Minggu (25/2).

Seharian, Minggu ini Mantra-Kerta berbagi lokasi kampanye. Cagub Rai Mantra menemui masyarakat Desa Kubu, Kecamatan Kubu dan  Desa Datah, Kecamatan Abang, Karangasem. Sementara Sudikerta yang menggebrak Buleleng berhasil membobol basis suara lawannya, pasangan I Wayan Koster-Cok Ace di “Bumi Panji Sakti” itu.

Indikator keberhasilan membobol kandang lawan itu tampak jelas dengan hadirnya sejumlah sesepuh dan tokoh PDIP yang dimotori AA Ngurah Oka Ratmadi alias Cok Rat dalam simakrama dengan tokoh-tokoh senior lintas partai dan lintas agama di Puri Singaraja.

Tampak hadir tokoh PDIP yang mantan Wabup Buleleng Made Arga Pynatih, mantan anggota Fraksi PDIP DPRD Bali Ida Komang Banjar, mantan Ketua DPC PDIP Buleleng Dewa Nyoman Sukrawan yang bersama puluhan kader PDIP menyatakan kebulatan tekad memilih Mantra-Kerta. Dalam simakrama yang dipandu penglingsir Puri Singaraja AA Ugrasena itu hadir juga mantan Sekda Kota Denpasar I Made Westra, para tokoh dan anggota DPRD dari Golkar sejak 1971, tokoh lintas agama, parpol koalisi, tokoh independen dan masyarakat umum. Termasuk pula hadir para tokoh dari Desa Sembiran, desa kelahiran Wayan Koster.

Saat berorasi, mantan Ketua DPD PDIP Bali Cok Rat mengajak semua pihak membangun demokrasi yang sehat. “Kami mendukung dan memilih Mantra-Kerta karena kami memilih figur. Kebersamaan kita ini harus terus diperkokoh sampai Mantra-Kerta menang!” ujar penglingsir Puri Satria, Denpasar itu. Cok Rat mengajak para tokoh membulatkan tekad memenangkan Mantra-Kerta pada Pilgub Bali 2018 dengan mencoblos gambar pasangan nomor urut 2. Ajakan itu dijawab teriakan massa,”Mantra-Kerta menang!! Coblos nomor 2!!”

Menurut salah seorang tokoh Buleleng, Nyoman Sugawa Korry, begitu antusiasnya masyarakat Buleleng memenangkan Mantra-Kerta  terutama karena lima alasan. Figur Rai Mantra, adalah figur dinilai sudah teruji dan terbukti komit menjaga adat, budaya dan taksu Bali, sebagaimana gagasan cemerlang ayahandanya, Prof. IB Mantra.

Sosok Sudikerta dipandang sebagai sosok yang melekat sebagai ujung tombak keberhasilan program Bali Mandara yang telah diakui secara nasional, bahkan dunia.

Di sisi lain, secara historis, Bali tidak pernah dipimpin oleh figur ketua parpol, dan Rai Mantra adalah figur independen. “Masyarakat juga sejalan dengan imbauan KPK untuk tidak memilih figur yang berpotensi tersangkut masalah korupsi,” ujar Sugawa Korry yang juga Wakil Ketua DPRD Bali.

Mantra-Kerta dinilai merupakan figur yang sangat diterima tokoh senior maupun generasi millenial. Itu terbukti dari terus menguatnya dukungan di berbagai lapisan masyarakat. Sebelum simakrama di Kota Singaraja, sejak pagi hari Sudikerta sudah hadir di “Bumi Panji Sakti” itu dan menyapa warga Buleleng melalui dialog interaktif di Radio Guntur Singaraja. Setelah bertemu masyarakat di Kota Singaraja, sore harinya, Sudikerta hadir di tengah-tengah Tim Koalisi Rakyat Bali (KRB), Tim Independen, anggota fraksi DPRD Bali dapil Buleleng dan anggota fraksi DPRD Buleleng.

Kampanye di Buleleng dilanjutkan dengan kampanye dialogis di Desa Sidetapa.Respon masyarakat di lokasi itu sangat positif dan antusias untuk memenangkan Mantra-Kerta. Sementara itu, cagub Rai Mantra dalam kampanyenya menemui warga masyarakat di Banjar Juntal Kelod Desa Kubu Kecamatan Kubu, Karangasem dan krama Banjar Datah Desa Datah, Kecamatan Abang, Karangasem. (kos)

Leave a Reply

Berikan Komentar

%d blogger menyukai ini: